Sunday, 12 October 2014

Couple Dalam Islam

Adakah wujud couple dalam Islam? Jawapannya adalah ya. Couple bererti pasangan. Pasangan dalam Islam itu ialah nikah. Hubungan yang sah melalui pernikahan. Berkata Imam Nawawi: "Nikah secara bahasa adalah bergabung, atau digunakan untuk menyebut "akad nikah", atau digunakan juga untuk menyebut hubungan seksual."



Kebanyakkan anak muda Islam kini fobia dengan perkataan atau istilah couple yang seringkali diterjemah kepada hubungan yang masih belum sah melalui istiadat pernikahan. Manusia diciptakan dengan fitrah menyukai satu sama lain. Siapa kita nak menolak fitrah yang diberi? Sepatutnya ia terpulang pada kita bagaimana kita melunaskan perasaan cinta itu dengan cara yang terbaik.
Hadirnya perasaan cinta itu adalah daripada Allah azza wajalla. Dia yang melemparkan perasaan itu kepada kita setelah kita melihat sesuatu terutamanya insan lain. Cinta juga adalah suatu ujian dari Allah untuk kita. Ujian ini umpama bagaimana kita mencampurkan bahan yang disediakan untuk menjadi hidangan yang dapat dinikmati oleh kita dan juga orang lain berdasarkan panduan yang diberi oleh Allah yakni al-Quran.

Terdapat banyak nas dan hadis Rasulullah saw dalam menceritakan perihal-perihal perkahwinan dan galakan terhadap anak muda termasuk panduan dalam pernikahan seterusnya ke urusan kekeluargaan.

“Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir.” Surah ar-Rum ayat 21

Allah telahpun menyediakan seseorang buat kita. Apa yang kita perlu adalah berusaha untuk menjadi yang terbaik buat pasangan kelak, nescaya bakal pasangan kita akan melakukan perkara yang sama. In shaa Allah. Terjemahan ayat quran diatas menceritakan bahawa, bakal pasangan kita juga adalah dari jenis kita; atau sifat yang sama seperti kita yang membuatkan kita sesuai dan saling melengkapi.

“Wahai pemuda-pemuda, sesiapa sahaja diantara kamu yang berkemampuan untuk berkahwin, maka berkahwinlah kerana dengan berkahwin dapat menundukkan pandangan dan menjaga kehormatan diri.” Riwayat Bukhari dan Muslim

Dalam pemilihan jodoh, kita perlu menitikberatkan dari segi persiapan diri ini dahulu seperti, bagaimana kelengkapan ilmu agama kita? Ilmu dunia kita. Percayalah, jika akar kita dibaja dengan baik, maka baiklah daun-daunnya, dan cantiklah bunga-bunganya serta sedaplah buah-buahnya.
Diri ini perlu dibajai dengan baja yakni pendidikan agama yang baik. Melalui pendidikan agama, aspek lain tidak lagi perlu dirisaukan kerana agama sudahpun mencakupi pelbagai bidang dari segi ibadah, ekonomi dan masyarakat mahupun negara.  Melaluinya juga kita boleh menilai diri kita sama ada sudah bersedia mahupun tidak.

Antara persiapan yang perlu dilihat sebelum meneruskan ke alam pernikahan selain persiapan agama pada diri kita perlu lihat bagaimana pergaulan kita dengan ahli keluarga, adik-beradik? Bagaimana pergaulan kita dengan rakan? Semua itu perlu dititikberatkan demi mencapai kebahagiaan semua pihak.

“Dan kahwinkanlah orang-orang bujang (lelaki dan perempuan) dari kalangan kamu, dan orang-orang yang soleh dari hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka dari limpah kurniaNya kerana Allah Maha Luas (rahmatNya dan limpah kurniaNya – pemberian-Nya), lagi Maha Mengetahui.” Surah an-Nur ayat 32

Berkaitan pendapatan kekeluargaan, ayat diatas telah memberi khabar berita gembira kepada mereka yang ingin berkahwin tetapi tidak yakin terhadap perbelanjaan selepas berkahwin. Allah swt, menegaskan bahawa Dia yang akan memberi perbelanjaan kepada mereka dengan secukupnya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui akan segalanya.



Akhir kata, kepada pemuda diluar sana terutamanya lelaki jangan takut pada isu perkahwinan. Sesungguhnya Islam itu mudah dan memudahkan. Carilah pasangan itu dengan baik dan tidak terburu-buru. Berserahlah pada Allah melalui solat sunat istikharah. Dan bertanya pendapat ahli keluarga. Carilah mereka yang beragama, nescaya kehormatan dirimu sama ada suami mahupun isteri, akan terjaga dengan baik. In shaa Allah. Wallahualam.


1 comment: